[Renungan + Tips] Sebuah Hati tuk Seorang Hamba#Part2


Versi Satu

Saudariku sayang..

ALLAH mengingatkan kita, tak ada yang perlu kita sesali. Sekali lagi tak ada. Kalau yang sering aku dengar dari seseorang yang sangat aku hormati adalah “Tidak ada yang perlu diucapkan selain Alhamdulillah”. Dalam firman-NYA :

“Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?” (Disebut berulang kali dalam QS. Ar Rahmaan)

Nabi bersabda, “Sesungguhnya ilmu itu diperoleh dengan belajar, dan kesantunan itu diperoleh dengan kerendahan hati, sedangkan kesabaran itu diperoleh dengan keteguhan hati.” (HR. Ibnu Hajar)

Nah, masih banyak sekali hal positif yang bisa kita terapkan bila hati kita tertata baik. ^^ Cuma aku takutnya pembaca malah bosan kalau aku kebanyakan ngoceh. 😛 Memang tak cukup sekali posting kalau ngomongin tentang hati, luas sekali rahmat ALLAH hingga tak habis sejuta blog menuliskannya. Subhanallah..

Itu tadi tentang hati yang sehat, sekarang kita bahas dikit tentang kesakitan sebuah hati. Hati yang “sakit” akan mencerminkan sifat yang “sakit” pula. Orang yang hatinya “beku”, sekuat apapun usaha hati yang lain meleburkan baja hatinya, takkan berhasil, hanya ketika ALLAH menghembuskan hidayah-NYA lah sebuah hati yang sakit akan kembali sehat. (Sebenarnya bukan kita yang saat berdakwah bisa menyentuh hati orang lain, tapi ALLAH yang melakukannya, kita hanya perantara ^^)

Orang yang hatinya keras, semua tindak tanduknya akan ikut keras. Perkataanya kasar, keputusannya tidak bisa dilunakkan, dan pendapatnya tidak mau dibantah. Keadaan orang yang berhati kusam, senantiasa tampak resah dan gelisah. Hatinya dikotori dengan buruk sangka, dendam kesumat, licik, tak mau kompromi, mudah tersinggung, tak senang melihat orang lain senang, kikir, dan penyakit hati lainnya yang terus-menerus menumpuk hingga sangat sulit untuk dihapus. Sungguh, orang yang berhati keruh seperti itu akan mendapatkan kerugian yg berlipat-lipat. Tidak saja hati yang selalu gelisah, namun orang lain yang melihat pun juga akan merasa risih dan memilih jauh darinya. Bahkan, ia yang berilmu, berharta banyak, artis atau siapapun; kalau berhati keruh, tak ada yang lain ia dapatkan selain celaan dan penghindaran dari orang yang tak mau dekat dengannya. Na’udzubillah.

Bagi orang yang demikian, selain di hadapan manusia, derajat kemuliaannya juga akan jatuh di hadapan ALLAH. Ini dikarenakan hari-harinya selalu diwarnai dengan perbuatan yang mengundang dosa. ALLAH tak akan pernah berlaku aniaya terhadap makhluk-makhluknya, saudaraku. Sesungguhnya apa yang didapatkan seseorang itu adalah buah dari apa yg diusahakannya ^^

Rasulullah bersabda, “Muslim yang terbaik adalah muslim yang membuat muslim lainnya selamat (merasa aman) dari gangguan lisan dan tangannya.” (HR. Bukhari), dan,

“Sesungguhnya manusia paling jelek di sisi ALLAH pada hari kiamat adalah seseorang yang ditinggalkan orang lain karena menghindari kejelekan dirinya.”(HR. Al Bukhori no.6054 dan Muslim no.6539)

Nah, loh, kejelekan diri itu asalnya dari kejelekan hati, kan? ^^ Jadi kalau ada yang ngerasa orang-orang pada benci alias risih dan menjauhi, jangan serta-merta menuduh dia iri atau apa, siapa tahu emang kitanya yang tidak bisa membuat teman nyaman berada di dekat kita, kan? ^^v

Oh iya.. Kayaknya ada satu hal penting lagi nih. ^^

Sesuatu yang menurutku tidak banyak orang mengerti (mungkin terlupakan), mengenai salah satu ciri khas hati, yaitu “misterius”. Loh? Kenapa kok misterius? Karena tak ada yang berhak dan bisa menebak pasti isi hati seseorang, kecuali Penciptanya, ALLAH Azza Wa Jalla. Sungguh, suuzon ALLAH haramkan, karena memang tidak ada yang tahu isi hati manusia. Sering mungkin secara tidak sadar kita menggerutu bahwa seseorang mungkin mencelakai kita, sampai berani kita memfitnahnya atas dasar “kelogisan” yang kita punya. Kadang kita bilang “Wajar sih dia dapet 100, si dosen kan sayang sama dia.” Maasya ALLAH, jauh di atas semua itu, sungguh hanya ALLAH yang tahu isi hati manusia. Ingat, suuzon itu nambah dosa, buang waktu, dan menyiksa diri sendiri. ^^ (Mengingatkan diri sendiri, lagi)

Jadi.. Hati-hati ya, bagi yang suka negative thinking, siapa tahu ada virus di hatinya. ^^

Naah, sekarang tiba saatnya kita meluncur pada tips, bagaimana cara kita mengurus segumpal daging ini? Agar tak ada kesedihan, kejelekan akhlak, dosa, dan seterusnya? Hal apa yang harus kita istiqomahkan bila kita ingin hati kita terus tenang dan tenteram? Aku punya tips-tips ini, dari yang kupelajari di halaqoh, kajian, pergaulan, buku-buku, dan orang-orang yang kuhormati. Semoga bisa membantu saudara-saudaraku di sana ^^

–          Banyak-banyaklah mengingat ALLAH. Ingatlah ALLAH di kala senang, ALLAH akan mengingatmu di kala susah. Tapi, menurutku, terus mengingat ALLAH adalah sebaik-baiknya. Ntahlah saudaraku, saat kita mengucapkan “Ya ALLAH”, pernahkah kita terpikir, apa kita hanya “terbiasa” atau memang sedang teringat pada Sang Maha Cinta? Saat berucap “Astaghfirullah”, adakah hati benar-benar memohon ampun? Apakah saat kita solat, itu hanya takut dimarahin ibu? Begitulah sebab yang mungkin membuat seseorang yang sering menyebut asma-NYA, rajin beribadah, tapi tak kunjung bisa memperbaiki hatinya, karena memang ia melakukannya tak pakai hati. Tak tergetar hatinya saat melakukan hal itu. Subhanallah, semoga kita senantiasa ALLAH bimbing setiap waktu, aamiin. Ingatlah ALLAH tak hanya dengan lidah yang bertutur, tapi juga hati yang bersyukur. ^^

–          Berlarilah menyambar Alquran bila hati terasa gundah. Kenapa? Ya, nama lain dari Alquran, adalah Asy-Syifa (Obat/Penyembuh). Subhanallah, hati yang sakit akan sembuh dengan Alquran, ALLAH menguatkan kita dengan kalam-NYA. Bila tak terpaksa kita mengaji, percayalah, segundah dan segalau apapun suasana hati kita, insya ALLAH akan terobati dengan mengaji. ^^

–          Solat malam. Uhm. Kenapa, ya, qiyamul lail (tahajud) bisa menenangkan hati? Karena kita melakukannya di dini hari, saat orang lain sedang tertidur lelap, kita bangun dan bersimpuh pada ALLAH. Ibaratnya kalau kita lebih pagi ngantri di busway, bisa dapat tempat duduk dan ga perlu bersempit ria. ^^ Begitu pula saat kita curhat hanya pada ALLAH. Curahkanlah segalanya pada-NYA, tidak kita ceritakan saja ALLAH Maha Tahu, apa lagi kalau kita curhatkan? Tentu ALLAH akan menenangkan kita, toh? 😉 Terus gimana soal curhat pada manusia? Boleh, kok. ^^ Cuma ingat, tempat kita curhat itu manusia, sama dengan kita, tidak sempurna dan tidak pula tidak punya masalah. Hanya pada orang-orang yang benar-benar kita percaya saja seharusnya kita tumpahkan tangis kita (bukan sama fa**book ^^v), itu pun seperlunya saja. Tapi, tetap dengan ALLAH lah kita meminta dan mengadu. ^^

–          Berkumpul dengan orang soleh, bukan malah keluyuran ga jelas. ^^’ Banyak sekali orang-orang menganggap bahwa keluyuran adalah obat hati. Padahal nggak, loh. Even if hati terasa sedikit nyaman, itu palsu, hanya karena kepuasan kita buang uang dan buang waktu. Apalagi sampai foto-foto dan nge-tag di faceb**k, terutama bagi perempuan. Sungguh tak ada manfaatnya itu, kecantikan tubuh kita akan dinikmati oleh jutaan pria yang tak berhak. Kemanisan senyum kita dibayangkan “lebih” oleh orang yang tak berhak? Oooh, tidak bisaaa, yang tadinya mau “seneng2” malah bikin dosa dan fitnah toh? Ga ada manfaatnya narsis itu, saudariku. Coba kalau kita ikut kajian, dengerin ceramah, dah dapat pahala, dapat ketenangan hati lagi. ^^ Sip2 d^^b.

–          Bila semua di atas kita sudah usahain, tapi tetap gagal. Buang saja hatimu! (Rasulullah yang bilang), karena sejatinya bila benar kita punya hati, dengan setulusnya mencari obatnya, insya ALLAH akan ketemu yang namanya ketenangan qolbu. Bila tidak, dua pertanyaan, tuluskah? Atau, punya hatikah? Itu saja. ^^ (Maaf ya agak keras, yang ngajarin aku tentang ini juga ngomongnya tegas)

–          Aku percaya teman-teman semua adalah orang yang kuat fisik dan hatinya ^^

Aaah. Akhirnya selesai juga. Panjang amat, ya? Hehe. Tapi semoga bermanfaat, ya. Mohon doa semoga kuliahku lancar. Makasiih. ^^

Salam Hangat, Nofriani. ^^

40 thoughts on “[Renungan + Tips] Sebuah Hati tuk Seorang Hamba#Part2

    • iya begitulah..
      memohon lindungan pada ALLAH, Pemilik Hati, yang Maha Membolak-balikkan hati..

      oya? segera ke TKP, syukron…

Terima kasih atas komentar antum. :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s